Selasa, 11 Oktober 2011

Jangan Sesekali Menghina Ciptaan ALLAH

PERUTUSAN KHAS BUAT ASPIRASI KAMPUS UKM

Alhamdulillah segala puji dan puja terhadap Allah SWT atas limpahan kurnia-Nya pada dari hamba yang kerdil ini untuk menulis artikel ringkas ini buat Aspirasi UKM khususnya atau mana-mana individu yang cuba untuk membuat huru hara atau menghina ciptaan Allah SWT.
Saya amat terkilan dengan aspirasi kampus UKM (Nama FB) yang menyatakan kata-kata yang tidak sepatutnya mereka keluarkan dalam satu post FB yang mengakibatkan kemarahan ramai pihak pada aspirasi UKM yang kononnya menjujung aspirasi Universiti dan Nilai-nilai murni.Ini sangat bertentangan dengan apa yang mereka (Aspirasi ) ingin bawakan bahkan menimbulkan kemurkaan Allah SWT.



Aspirasi Kampus UKM: "Sapa yang menipu?Bukan ke Abdullah si kudung yg menipu?
p/s: tulisan yang di kuningkan dalam gambar.



Apa yang ingin saya fokuskan dalam gambar diatas (Diambil dari FB seseorang) dalam group PMUKM 10/11 adalah berkaitan dengan post aspirasi Kampus UKM yang menghina fizikal semulajadi Timbalan Presiden PMUKM iaitu saudara Mohamad Abdullah Mohd Yusoff yang cacat sebelah tangan.Kami,Persatuan Mahasiswa Fakulti Pengajian Islam (PMFPI),MPP FPI iaitu Saudara Muhammad Ikram Bin Darus dan Gabungan Mahasiswa Fakulti Pengajian Islam (GMFPI),Pensyarah-Pensyarah FPI,kakitangan FPI termasuk seluruh mahasiswa FPI amat terkilan dengan “mulut celupar” aspirasi Kampus UKM yang mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya di keluarkan oleh aspirasi Kampus UKM.Kami semua menuntut aspirasi UKM serta mana-mana individu yang terlibat untuk memohon maaf secara terbuka dan kembali bertaubat atas dosa yang telah dilakukan.

ISLAM MELARANG MENGHINA CIPTAAN ALLAH


Firman Allah SWT:
“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) nencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.” Al-Hujuraat ayat 11.

Sebab-sebab turun (asbabun nuzul):
Sebab turunnya bahagian awal ayat ini ialah bila sekumpulan sahabat dari bani Tamim mempersendakan Bilal, Salman dan Ammar yang kesemuanya adalah bekas hamba. Dalam ayat ini Allah (SWT) menegaskan kepada orang beriman bahawa di sisi Allah (SWT) Bilal, Salman dan Ammar adalah lebih mulia dari golongan yang mempersendakan mereka. Allah (SWT) tidak memandang asal keturunan mereka tapi pengorbanan mereka untuk agama-Nya.
Sebab turunnya bahagian “…dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk” dalam ayat ke-11 ini adalah sebagaimana yang terdapat dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Jubayrah ibn Ad-Dahhaak di mana satu ketika Rasulullah (SAW) pernah memanggil seorang sahabat dengan nama yang biasa beliau dipanggil, maka beberapa sahabat yang lain memberitahu Rasulullah (SAW) sebenarnya sahabat yang dipanggil itu tidak berapa menyukai panggilan tersebut. Maka bahagian ayat ini pun diturunkan tidak lama kemudian. Hadis diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Daud.
Pengajaran ayat:
Dalam ayat ke-11 ini Allah (SWT) menetapkan dua larangan dalam konsep persaudaraan dalam Islam.
1. Janganlah memandang rendah kerana sifat ini lahir dari perasaan riya’ dan ujub (bangga dan sombong serta menilai diri lebih tinggi dari orang lain dari sudut harta, pangkat, ilmu dan sebagainya). Namun begitu ada riya’ dan bangga diri yang dibenarkan iaitu bangga menganuti agama Islam dan mendokong segala prinsip dan syariat Islam dan berasa ujub (superior) dengan lengkap dan syumulnya Islam berbanding dengan agama yang lain, dan tidak merasa malu-malu atau rendah-diri mengenainya. Inilah bangga diri yang dibenarkan dan digalakkan.
2. Janganlah mengamalkan tabiat gemar mempersendakan orang lain. Termasuk mempersendakan ialah menghina, memalukan, melekehkan, mengutuk, mencaci dan seumpamanya. Tabiat memannggil dengan panggilan yang buruk, ‘character assassination’ dan sebagainya sudah menjadi lumrah dalam suasana hidup zaman sekarang. Tidak mustahil kalau ianya berjaya dibuang dalam kehidupan sehari-hari maka tidak banyaklah benda yang hendak dicakap atau dituliskan.

Pesanan dan amaran kepada aspirasi kampus UKM,kami sebagai persatuan Mahasiswa FPI secara amnya tidak akan berdiam diri kepada mana-mana pihak yang menghina ciptaan Allah SWT dan melanggar larangan Allah SWT.
Sekali lagi kami menuntut aspirasi untuk memohon maaf secara terbuka kepada Timbalan Presiden Saudara Mohamad Abdullah Mohd Yusoff.

Muhammad Ikram Bin Darus,
Majlis Perwakilan Pelajar FPI
Merangkap Naib Presiden 4 PMUKM

Tiada ulasan:

Catat Komen